Monday, October 17, 2011

Mawaddah wa rahmah

Lama kami mahu bertanya di mana suaminya. Dia penjual ikan di pasar malam berhampiran tempat tinggal kami. Seorang perempuan Cina pertengahan umur. Sentiasa senyum. Sekarang dia berjualan hanya ditemani anak2 secara bergilir.


"Kak, nak tanya boleh?", saya memberanikan diri. Bimbang juga andai dianggap saya ni 'busy body'. Sengaja saya menyapanya 'kak' sebagai tanda hormat saya kepadanya.


Dia senyum,"Ye?".


"Mana suami kak? Lama saya tak nampak?".


"Dia sudah mati...", perlahan dia menjawab. Ada riak sedih di wajahnya. Anaknya juga kelihatan sedih.


"Ooo...minta maaf", segera saya meminta maaf kepadanya.


"Tak apa".


"Tapi dia sakit apa? Saya nampak dia sihat masa jual ikan dulu", saya masih mahu menyibuk.


"Barah otak. Mula2 sakit kepala. Bawa ke hospital doktor kata sudah 'stage 4'. Ada lebih kurang setahun berubat...sebelum dia mati. Sekarang sudah masuk empat tahun".


Empat tahun? Lama sungguh saya menunggu untuk mengetahui apa yang berlaku.


"Maaf ye, kak...tapi saya sudah lama nak tanya kak".


"Tak apa..", dia masih senyum waktu saya meminta diri untuk ke kereta.


Saya selalu merenung diri. Saya beruntung punya suami yang boleh berkongsi suka duka dalam melayari bahtera kehidupan. Dalam dunia penuh pancaroba hari ini, kerjasama suami dan isteri untuk menghadapinya amat diperlukan. Suami ada peranan dan tanggungjawabnya, begitu juga dengan isteri. Anak2 juga perlukan kedua2 ibubapanya untuk mereka belajar tentang kehidupan.


Suka duka dalam rumahtangga, silih berganti. Sewaktu suami berduka atau ada masalah melanda, isteri menjadi tempat untuk bercerita...begitu juga sebaliknya. Dari situ insyaAllah pasti wujudnya 'mawaddah wa rahmah' yang setiap pasangan inginkan.


Suami saya pernah bercerita, sewaktu dia menghadiri pernikahan seorang rakannya beberapa tahun lepas. Tok imam yang menikahkan antara lain menasihatkan pasangan supaya tinggal bersama selepas bernikah kerana katanya,"'Mawaddah wa rahmah' tidak akan datang jika suami isteri tinggal berjauhan". Ketika itu memang keduanya terpisah oleh jarak-seorang di utara, seorang di selatan.

Allah sebaik2 tempat meminta. Allah Maha Mendengar dan memakbulkan doa hamba-Nya. Sentiasalah kita berdoa supaya rumahtangga yang kita bina ada 'mawaddah wa rahmah'nya setiap masa.

Untuk adik2 perempuanku yang jodohnya bakal tiba, insyaAllah, fikir2kanlah apa yang aku tuliskan ini. Jangan semuanya "Tak apa duduk berjauhan, jauh kan bau wangi..."...jika masih belum punya cahayamata mungkin keadaan seumpama berbulan madu bila jumpa sesekali. Bila telah punya anak2 tanggungjawab semakin bertambah dan suami dan isteri itu saling memerlukan untuk melaksanakan tanggungjawab tersebut. Anak2 kita adalah tanggungjawab kita, bukan ibubapa kita di kampung.

Aku mohon keampunan-Mu, Ya Allah.